عن أبي العباس عبد الله بن عباس رضي الله عنهما قال: كنت خلف النبي صلى الله عليه وسلم يوما فقال: يا غلام إني أعلمك كلمات: احفظ الله يحفظك، احفظ الله تجده تجاهك، إذا سألت فاسأل الله، وإذا استعنت فاستعن بالله، واعلم أن الأمة لو اجتمعت على أن ينفعوك بشيء، لم ينفعوك إلا بشيء قد كتبه الله لك، وإن اجتمعوا على أن يضروك بشيئ، لم يضروك إلا بشيء قد كتبه الله عليك، رفعت الأقلام وجفت الصحف. رواه الترمذي. وقال: حديث حسن صحيح.
وفي رواية غير الترمذي: احفظ الله تجده أمامك تعرف إلى الله في الرخاء يعرفك في الشدة، واعلم أن ما أخطأك لم يكن ليصيبك وما أصابك لم يكن ليخطئك. واعلم أن النصر مع الصبر وأن الفرج مع الكرب وأن مع العسر يسرا.
TERJEMAHANNYA:
Dari Abi Al-Abbas Abdillah bin Abbas radiyallahuanhuma katanya: Pada suatu hari adalah aku di belakang Nabi sallallahualaihi wasallam, lalu baginda bersabda: Hai Anak! Aku akan mengajar engkau beberapa perkataan. Peliharalah Allah, nescaya Ia pelihara engkau. Peliharalah Allah nescaya engkau dapati-Nya di hadapan engkau. Apabila engkau meminta, maka mintalah kepada Allah. Dan apabila engkau memohon, maka pohonlah pertolongan itu dengan Allah. Dan ketahuilah! Sesungguhnnya umat itu kalau mereka berkumpul untuk member manfaat kepada engkau dengan suatu, tidaklah mereka dapat memberikannya kepada engkau kecuali dengan suatu yang sudah dituliskan oleh Allah atas engkau. Dan jika mereka berkumpul untuk membahayakan dengan suatu, tidaklah mereka dapat membahayakan engkau kecuali dengan suatu yang sudah dituliskan oleh Allah atas engkau . Diangkatkan segala pena dan telah keringlah pula segala buku. Diriwayatkan oleh Tirmizi, dan katanya hadith ini hasan sahih.

Dan pada riwayat selain Tirmizi ada disebut: peliharalah Allah, nescaya engkau dapati Allah di hadapan engkau. Kenallah Allah pada masa lapang, nescaya Dia kenal engkau pada waktu susah. Dan ketahuilah! Sesungguhnya apa-apa yang (ditakdirkan) tidak datang kepada engkau, tidaklah ia kena pada engkau. Dan ketahuilah! Sesungguhnya kemenangan itu beserta kesabaran. Dan sesungguhnya kelapangan itu beserta kesusahan. Dan sesungguhnya beserta susah itu ada senang.


"I went to Paris and I found Islam without Muslim, I went back to Cairo and I found Muslim without Islam" Syeikh Muhammad Abduh.

Muslim U-Turn, mampukah direalisasikan?

Muslim U-Turn, satu frasa yang boleh dipelbagaikan tafsirannya, samada dari yang buruk kepada yang baik atau dari yang baik kepada yang buruk.

Namun bilamana U-Turn itu ditujukan kepada Muslim, sudah pasti persoalan yang berlegar dalam benak fikiran masing-masing ialah mengembalikan Muslim kepada jaditiri muslim sebenar, iaitu mereka yang mengiktiraf hukum Sunnatullah dan Syariatullah.

Mengapa perlu "Muslim U-Turn"?

Kian hari kecemerlangan kebanyakan muslim telah diragut dengan rakusnya. Kecemerlangan muslim kian tenggelam dan cara hidup Islam tidak seratus peratus terpacak dalam diri individu muslim. Akhirnya kecemerlangan itu diraih riang oleh non-muslim.

Disiplin tinggi yang sepatutnya diamalkan oleh muslim telah diabaikan, namun sebaliknya non-muslim berjaya mengamalkan cara hidup berdisiplin yang membawa mereka mampu meraih kejayaan dalam hidup.

Maka, tanpa penafian, benarlah rantaian kata yang diungkapkan oleh Syeikh Muhammad Abduh:

"I went to Paris and I found Islam without Muslim, I went back to Cairo and I found Muslim without Islam"

Oooo Muslims...wake up!!!

Ada golongan muslim yang sangat buruk attitudenya dan performance kerjanya.
Ada juga yang buruk attitudenya tapi performance kerjanya sangat cemerlang.
Ada yan baik atttudenya tetapi buruk performance kerjanya.
Terakhir, ada yang cemerlang attitudenya dan performance kerjanya.

Jadi, kita di mana???

Ayuh, samaa-sama kita termenung seketika, mencipta angan-angan untuk menjadi muslim terbaik dari segenap sudut, kita sulam angan-angan itu menjadi impian, dan kita bertindak supaya angan-angan tadi terjelma menjadi kenyataan.

"Faiza 'Azamta fatawakkal 'ala Allah"


Aku tahu Engkau Tuhanku adalah cinta agung

Aku pun mahu mencintai-Mu

Aku tahu mencintai-Mu amat perlu

Setiap kemuncak dari segala kebahagiaan


Aku berusaha ke arah itu

Tapi cintaku pada-Mu Tuhan selalu terganggu

Banyak yang datang mengganggu

Nafsuku dan syaitan terkutuk

Dunia mempesona menggamit selalu


Diwaktu itu lupa kepada-MU

Cintaku jauh sekali

Sekali-sekala datang juga

Walaupun terasa indahnya

Kemudian lupa lagi

Adakalanya lupaku pada-Mu

Berpanjangan sekali

Kemudian sekali sekala sedar kembali


Kau cinta agung

Engkau patut dicintai

Selepas itu lupa lagi

Begitu cintaku pada-Mu Tuhan

Dengan kelalaian silih berganti oh Tuhan


Dengan hati yang sedih ini

Tolonglah aku dengan rahmat-Mu

Bantulah aku mencintai diri-Mu

Agar cinta yang palsu

Yang tulus sendiri

Itulah harapanku pada-Mu

Al-Wajibat Akthar Min Al-Auqat

Al-Ayyam fi Hayati

About this blog

~RADZIAH ABU BAKAR~



KEEP LEARNING

CERNA MINDA

Kekuatan jiwa itu diterjemahkan dalam tekad membaja yang tidak pernah lemah
Kesetiaan teguh yang tidak dicemari pengkhianatan pengorbanan yang tidak terhalang oleh keserakahan dan kekikiran
Pengetahuan dan keyakinan serta penghormatan yang tinggi terhadap ideologi yang diperjuangkan

Jiwaku~Bait Solehah~

  • Dayang Nur Fitriana
  • Dewi Ratu Norasyikin
  • Halimah
  • Haryani
  • Khairunnisaa'
  • Lina Marhaini
  • Nazirah
  • Nik Nadia Izyan
  • Sylati
  • Wan Mazni

AKU PUTERI

~Patuh pada Tuhannya (ALLAH)
~Mencintai Kekasihnya (Rasulullah)
~Taat ibubapanya
~Qudwah terhadap bawahannya
~Meneladani atassannya
~Prihatin terhadap sahabatnya
~Mengasihi yang lebih muda
~Menghormati yang lebih tua
~Penuntut ilmu yang ikhlas
~Pekongsi ilmu yang tak pernah lelah

(Ya Allah, bentuklah aku menjadi insan sebegini)

LANGKAH SRIKANDI

~Redha Allah matlamat hidupnya
~Luar biasa langkahnya
~Mati syahid cita-citanya
~Yang banyak menangis kerana penciptaNya
~Yang kental jiwanya
~Banyak berkorban untuk perjuangannya

(Ameen, kabulkan Ya Allah)

Followers