KASIHNYA AYAH…BERKORBAN SEGALA

Hati dan fikiranku tak lekang mengingati ummi dan abah. Entah mengapa, minggu terakhir aku di UIA se m ini, hatiku rasa sangat rindu pada ummi dan abah. Mungkin sudah lama tidak bersua agaknya. Sungguh, cintaku, kasihku, sayangku telah tumpah sepenuhnya pada dua insan yang sangat kusayangi ini, kedua-duanya permata hatiku, jantung hatiku…

Hatiku menjerit bagai mahu pulang segera ke kampung halaman, peluk dan cium mereka, namun taklifanku menuntutku “bertapa” seketika di UIA sehingga tiba 20 Nov. Ah, lama sungguh masa yang berlalu.

“Jinah sorang je yang ucapkan selamat hari lahir kat abah” –ini mesej yang kuterima dari adikku yang berada di rumah, mengingatkan padaku bahawa hari itu adalah hari lahir abah.

Astagfirullah al-Azim, aku beristighfar, air mata hampir menitis, namun sempat kuhalang dari mengalir. Betapa lekanya aku hingga langsung terlupa hari istimewa abah. Leka dek kerana tarikh keramat itu merupakan hari terakhir peperiksaanku, paperku yang last. Mungkin terlalu gembira, aku terlupa hari itu juga adalah hari lahir abahku.

Terus, hatiku tidak tenang pada malam tu, sehingga usai solat Maghrib, aku mendoakan dengan penuh rasa sayu, moga Allah sentiasa menjaga dan memelihara kedua insan kesayanganku..betapa aku berasa lemah dan hina di hadapan Tuhanku, memohan moga dikurniakan yang terbaik buat insan kesayanganku. Air mata begitu murah saat itu.

Abah, terima kasih kuucapkan atas segala pengorbanan yang telah abah berikan pada kami anak-anakmu. Tak pernah aku dengar keluhan darimu, penat atau lelah, sesungguhnya abah, dirimu telah melaksanakan tanggungjawabmu sebagai seorang abah, ketua keluarga sebaiknya.

Abah, terima kasih telah mendidik kami anak-anakmu, terima kasih kerana telah mengajar aku menjadi insan tabah. Sungguh, bangga sekali memiliki abah terbaik sepertimu.

Moga Allah merahmatimu, memberkatimu, dan mengurniakan yang terbaik buatmu, abah…

SAYANG SELALU…ANAKMU

Salam imtihan. Alhamdulillah, 1 paper daripada 6 dah lepas, masih berbaki 5 papers. Rata-rata kampus sekarang disiukkan dengan final examination yang sering menjengah di hujung sem. Seminggu sebelum final menjelang adalah minggu yang paling menyesakkan dan menyerabutkan, Al-maklumlah, time tu baru nak siapkan last minute assignment dan lain2.

Sebaik saja melangkah ke fatrah final exam, inbox akan dipenuhi mesej ucapan najah dan goodluck, fenomena biasa saban waktu, mesej sejenis yang bermusim.Tapi, ada yang berpendapat, ada yang ada pada exam? dunia semata, belajar bukan untuk exam, tapi untuk menuntut ilmu...hmm?

EXAM ITU URUSAN DUNIA...

Hmm, perlukan saya menyanggah pendapat sebegitu? Exam dan dunia begitu sebati. Cuma sekadar menyatakan pendapat peribadi. Saya kira amat kurang enak didengar andaikata ada mulut-mulut yang mengatakan bahawa exam itu urusan dunia, tak perlu dititikberatkan. Saya membuka peluang seluasnya, dan memberi ruang dan hak kebebasan kepada mana-mana individu untuk berpendapat sedemikian, namun saya juga punya pendapat yang mahu saya utarakan.

EXAM+DUNIA=AKHIRAT

Bukankah biasa kita mendengar ungkapan kata "Dunia ini ladang akhirat"? saya yakin dan percaya, semua mafhum akan rungkaian kata ini. Bagaimana mahu dikaitkan dengan isu exam ini?

Jika boleh saya mahu mengajak pembaca budiman sekelian, untuk membuka mata dan minda kita seluasnya. Tujuan asal kita belajar tinggi-tinggi adalah untuk menambah ilkmu di dada. Namun, sikap kita penunut ilmu hari ini jauh berbeza dengan ulama dan tokoh cendikiawan dahulukala. Tokoh dahulu kala amat sedar akan kepentingan ilmu lantas bersungguh-sungguh mendalami setipa ilmu yang dipelajari. Hatta, kalau ada exam sekalipun mungkin tidak memberi apa-apa manfaat.

Namun kita hari ini, agaknya kalau takde peperiksaa, agaknya lah kita dalami tak ilmu yang dipelajari? Mungkin ya, mungkin tidak. Ya bagi mereka yang benar memahami akan kepantingan ilmu tapi tidak bagi kebanyakan orang yang masih belum memahami sebetulnya akan kepentingan ilmu.

Jadi saya beranggapan, exam itu satu wasilah bagi memastikan kita cuba untuk fokus, sekurang-kurangnya cuba mendalami ilmu yang dipelajari walaupun dalam keadaan terpaksa.

Sebagaimana seorang student diuji dengan exam untuk menilai sejauh mana pemahaman tentang sesuatu ilmu, begitulah juga tamsilannya apabila manusia diuji oleh Allah untuk melihat sejauhmanakah tahap keimanan seorang hamba.

Tuntasnya, exam pun punya peranan terutama bagi insan yang malas belajar seperti saya kecuali bila didesak..=)

Akhirnya, terus bersemangat menuntut ilmu, putus asa jangan sekali, bertawakkallah setelah berusaha. moga dengan rahmat Allah, kecemerlangan menjadi milik kita lantas Islam pun berjaya melebarkan syiarnya dengan kecemerlangan umatnya...ameen.

Al-Wajibat Akthar Min Al-Auqat

Al-Ayyam fi Hayati

About this blog

~RADZIAH ABU BAKAR~



KEEP LEARNING

CERNA MINDA

Kekuatan jiwa itu diterjemahkan dalam tekad membaja yang tidak pernah lemah
Kesetiaan teguh yang tidak dicemari pengkhianatan pengorbanan yang tidak terhalang oleh keserakahan dan kekikiran
Pengetahuan dan keyakinan serta penghormatan yang tinggi terhadap ideologi yang diperjuangkan

Jiwaku~Bait Solehah~

  • Dayang Nur Fitriana
  • Dewi Ratu Norasyikin
  • Halimah
  • Haryani
  • Khairunnisaa'
  • Lina Marhaini
  • Nazirah
  • Nik Nadia Izyan
  • Sylati
  • Wan Mazni

AKU PUTERI

~Patuh pada Tuhannya (ALLAH)
~Mencintai Kekasihnya (Rasulullah)
~Taat ibubapanya
~Qudwah terhadap bawahannya
~Meneladani atassannya
~Prihatin terhadap sahabatnya
~Mengasihi yang lebih muda
~Menghormati yang lebih tua
~Penuntut ilmu yang ikhlas
~Pekongsi ilmu yang tak pernah lelah

(Ya Allah, bentuklah aku menjadi insan sebegini)

LANGKAH SRIKANDI

~Redha Allah matlamat hidupnya
~Luar biasa langkahnya
~Mati syahid cita-citanya
~Yang banyak menangis kerana penciptaNya
~Yang kental jiwanya
~Banyak berkorban untuk perjuangannya

(Ameen, kabulkan Ya Allah)

Followers