Assalamualaikum
AlhamduliLLAH, selayaknya syukur dan puji itu pada Allah.

Paling menggembirakan, final exam sudah tamat, assignments sudah submit dan hari ini misi menjelajah ke Johor. terus pulang ke desa.

Sekian lama ya, blog ini ditinggalkan, sebab malas nak jenguk. sekarang mood menulis kembali lagi, sebab dah sedikit free dan takdak benda2 berat sangat nak fikir lagi.

Ok kawan-kawan,
saya "grad" dari UIA pada penghujung 2010 dan pada September 2011 saya bergelar "student UIA" semula, kerana saya menyambung pengajian.

Saya menulis sekadar berkongsi rasa dengan kawan-kawan yang ada perancangan untuk sambung belajar. Fresh, telus dan mulus dari saya yang telah melaluinya selama 2 semester.

Oh, sebelum terlupa, dari tempoh graduation sehingga saya mendaftar sebagai pelajar semula, ada beberapa perkara, suka dan duka telah menjadi tetamu melangkapkan pelbagai rasa dalam hidup. Kronologinya begini:

Selepas graduasi ingin mencari pekerjaan

2 bulan pening mencari kerja hingga ada sedikit rasa putus asa? Sebenarnya, 2 bulan adalah tempoh yang masih tidak lama dan tidak perlu merasa kecewa. Kerana, setelah hampir setahun saya bekerja, rupanya masih ada segelintir kawan-kawan yang masih mencari. Pokoknya:
- usah terlalu memilih pekerjaan
-usah terlalu berkira soal gaji

yang penting:
-pengalaman bekerja itu terlalu mahal

aktiviti mengusha kerja saya jalankan semasa sem akhir di UIA. ada beberap plan yang saya buat:
-cari kerja kumpul duit dan hulurkan sedikit untuk parent, agar kita merasa bagi duit (hasil kerja sendiri) pada mereka dan mereka merasa (hasil kerja kita)
-cari kerja kumpul duit untuk menampung perbelanjaan menyambung belajar. (gaji yang secoet saya bahagikan kepada; parent, simpanan, belanja, lain2.)

Alhamdulillah plan berjaya. :)

Aku menjadi Ustazah.
Bukan pilihanku sebrnarnya, nmun ini yang terbentang buatku. Ustazah@cikgu tidak pernah terlintas di fikiranku. Namun setelah bersama anak--anak ini, aku mula merasa seronok dan betapa mulia tugas seorang guru. (niat kerana Allah). terlalu banyak pengalam memenuhi kantung perjalanan hidupku. Amat banyak. Darihal, bagaimana berhadapan dengan pelajar awal remaja, bagaimana menguruskan emosi mereka, juga emosi aku, bagaimana menangani masalah pelajar, bagaimana mahu menimbulkan minat mereka belajar, kerana kebanyakan dipaksa ibu bapa untuk ke sekolah ini. (sek agama men)


Abah meninggal bulan ketiga saya bekerja

Berita sedih saya terima pada april 2011, selesai kelas terakhir jam 1.30 saya bergegas mengambil wudhu untuk solat Zohor. perlu cepat bergerak sebab jam 2.30 ada kelas tahfiz yang perlu saya conduct. Usai berwudhu, saya ke bilik guru untuk mengambil peralatan solat, namun sempat saya melihat2 HP. kelihatan banyak misscall dari nombor yang tak dikenali. Tidak sedap hati, saya mendail kembali,

 "Yah, ini Kak Dah, pakai nombor kawan, abah dah meninggal". kedengaran getaran dan esakan dihujung suaranya.

berita yang saya dengar saya terima dan saya redha namun tidak dapat ditahan juga air mata ini dari mengalir. mengambil masa seketika, menenangkan jiwa yang bergundah gulana, kemudian saya turun menunaikan solat Zohor. air mata bercucuran laju tanpa boleh di tahan, sudah puas menyeka namun agak degil ia. terus bergegas pulang ke kampung dan melihat jenazah abah, sempat dibacakan ayat-ayat suci al-Quran serta membelai lembut rambutnya, dan menyentuh lembut pipinya. Bagai tak percaya , hatiku menangis dan merengek "betul ke ni abah dah meninggal" REDHA DENGAN PEMERGIANNYA.


Daftar sebagai pelajar baru


Seronok!!! Cuba menyembunyikan duka kehilangan abah. seronok, kerana bakal menggali ilmu di UIA ini. sembunyikan sisa duka pemergian abah, aku ibarat si tempang yang hilang sebelah kakinya. Keran semangatku menyambung pengajian sedikit sebanyak aku cedok dari kata2 semangat abah. Ah, nanti saya ceritakan pahit manis kehidupan student MA. banyak sekali yang ingin dikongsi.

Majlis Konvokesyen 2011
 Dulu pernah berangan-angan majlis konvo saya akan diserikan dengan kehadiran ummi dan abah semestinya!! Berangan-angan nanti bawa ummi dan abah lunch di mahallah yang lazat hidangannya. Berangan-angan untuk bergambar dengan ummi dan abah dengan seronoknya.

Rupanya abah tak mungkin bersama kami lagi melalui hari2 indah dalam hidup saya. Ummi datang bersama adik saya Ridzuan, Rabihah dan Razinah. bersiap sedia berkonvo, perasaan ghairah untuk bergambar hilang serta merta, tetapi demi menjaga kegembuiraan bersama rakan-rakan saya gagahi bibir ini untuk mengukir senyum bahagia.

Ummi tanya, Yah nak bunga? Aku hanya mejawab tak perlulah ummi, membazir saja. Ummi diam, lalu berkata, nanti tiada seri bergambar tiada bunga. Aku diam, yang aku tahu, ummi datang bukannya dengan duit yang banyak, malah cukup2 untuk tambang minyak serta belanja makan minum untuk pulang nanti. aku sendiri pun kekurangn duit untuk membeli bunag hadiah buat diri sendiri. Aku menutur lembut" tak apa ummi, takde bunga pun takpa.

Senyap2, rupanya ummi menyuruh adikku membeli bunga dan dihadiahkan kepadaku setelah keluar dari dewan,Oh ummi, agungnya kasih sayangmu, serasa mahu menitis air mata tika itu, namun ku tahan saja agar wajah gembira ini kekal menghiasa hari bahagia.

Kawan-kawan, saya akan sambung lagi, akan bercerita tentang suka duka bergelar student MA, bukan ingin berbangga, sekadar berkongsi agar ada manfaat yang bisa kawan0kawan cedok darinya. Salam permisi.

2 Jun 2012,
2.46 am
rumah maneeees.

Al-Wajibat Akthar Min Al-Auqat

Al-Ayyam fi Hayati

About this blog

~RADZIAH ABU BAKAR~



KEEP LEARNING

CERNA MINDA

Kekuatan jiwa itu diterjemahkan dalam tekad membaja yang tidak pernah lemah
Kesetiaan teguh yang tidak dicemari pengkhianatan pengorbanan yang tidak terhalang oleh keserakahan dan kekikiran
Pengetahuan dan keyakinan serta penghormatan yang tinggi terhadap ideologi yang diperjuangkan

Jiwaku~Bait Solehah~

  • Dayang Nur Fitriana
  • Dewi Ratu Norasyikin
  • Halimah
  • Haryani
  • Khairunnisaa'
  • Lina Marhaini
  • Nazirah
  • Nik Nadia Izyan
  • Sylati
  • Wan Mazni

AKU PUTERI

~Patuh pada Tuhannya (ALLAH)
~Mencintai Kekasihnya (Rasulullah)
~Taat ibubapanya
~Qudwah terhadap bawahannya
~Meneladani atassannya
~Prihatin terhadap sahabatnya
~Mengasihi yang lebih muda
~Menghormati yang lebih tua
~Penuntut ilmu yang ikhlas
~Pekongsi ilmu yang tak pernah lelah

(Ya Allah, bentuklah aku menjadi insan sebegini)

LANGKAH SRIKANDI

~Redha Allah matlamat hidupnya
~Luar biasa langkahnya
~Mati syahid cita-citanya
~Yang banyak menangis kerana penciptaNya
~Yang kental jiwanya
~Banyak berkorban untuk perjuangannya

(Ameen, kabulkan Ya Allah)

Followers