Ayuh..ingat kembali siapa kita

Mungkin kita terlupa seketika, bahawa kita adalah hamba kepada Allah, mungkin sesekali kita terlupa, banyaknya nikmat yang Allah kurniakan, tapi hanya kerana sedikit ujian yang diberi, kita lupa untuk bersyukur, malah mencaci, memaki, menghina sehinanya tiap kesusahan itu. ya, sebab itu kita perlu bersyukur, kerana ujian yang diberikan merupakan satu tanda Allah sayangkan kita, dan Allah mahu kita mendekaktkan diri kepadaNya, mengadu kepadaNya...

Berimankah kita?

Berimankah kita? kala dihadapkan dengan ujian, segala macam kesusahan, mudah sangat rasa putus asa, "down" , "give up" dan segala rasa macam yang sejenis dengannya. Sedangkan Allah telah mengingatkan dalam surah Al-Ankabut, ayat 2:

"Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan "Kami telah beriman", sedangkan mereka tidak diuji?"

Perasaan putus asa, lemah semangat, sepatutnya ditukar dengan rasa bahawa Allah sentiasa bersamaku. Allah adalah sebaik-baik penolongku.

حسبي الله نعم المولى ونعم النصير

Di sini, jelas teruji bahawa kita yakin atau tidak dengan janji-janji Allah..jadi berbaik sangkalah dengan Tuhanmu!

Ubahlah gelisah itu menjadi Ibadah.AYUH!

Wah, cerita ape? bagaimana mahu ubah sebuah kegelisahan menjadi ibadah? Nampaknya, kita terlupa satu perkara. Lagi2 terlupa..kenapa sering terlupa? Lupakah kita bahawa setiap perkara yang disandarkan kepada Allah, ikhlas keranaNya akan diganjari???

Nah, saya kongsikan dengan kalian semua bagaimana caranya.Cara supaya gelisan itu bernilai ibadah. sebuah pesanan buat saya dan kalian yang dilanda kegundahan dan rasa gelisah.

Sebenarnya, nilai agama yang dianuti seseorang dan keadaan peribadinya sangat mempengaruhi seseorang dalam mengekspresikan kesedihan yang dirasakan,

Siapapun yang merasakan kesedihan yang dahsyat akan merasakan dirinya terseksa walaupun pada hakikatnya dia tidak terbunuh.Jasad mungkin tidak terbunuh, tetapi keceriaan hiduplah sebenarnya yang terbunuh, dibunuh oleh perasaan sedih yang tak menentu.

"Mungkin saja kita mendapati kita berada di tengah samudera kesedihan, hentaman badai yang menyesakkan,tiupan angin yg membuatkan kita teroleng ke kanan kiri, tiba-tiba datang gulungan ombak yang tinggi menerpa kita sehingga kita tidak punya harapan lagi.dalam keadaan genting itu, timbul keyakinan bahawa kita tidak boleh selamat melainkan KEMBALI KEPADA ALLAH.

Tika itu, tidak terasa air mata kita bercucuran.hati akan sepenuhnya tunduk kepada Allah, kita mula sedar segala yang kita milikihanya tertuju kepada Allah, kita menyeruNya, menyebut namaNya, ALLAH, ALLAH,mudahkanlah urusanku.."

Tiba-tiba samudera yang ganas berubah menjadi lautan yang teduh,gelombang kesedihan yang menerpa kini telah kembali reda. bahtera kembali belayar denga tenang..Bersabarlah, maka kita akan mendapatkan ganaran dari Allah."

Pesanan,agi, dan lagi buat aku dan kamu

Jadilah orang yang bijak, sebab kehidupan dunia tidak selamanya mulus. Selesai satu musibah maka musibah lain pula yang akan menyusul.

Sesiapa yang memnuhi hatinya dengan rela terhadap keputusan dan ketetapan Allah, maka dia tidak akan pernah mengeluh atas setiap musibah yang menimpanya.

Demi Allah! ini adalah sebuah kebahagiaan. Tidakkah kita memerhatikan wajah orang yang beriman,bukankah wajah mereka selalu tersenyum bahagia meski dilanda bencana?

Pilihan di tangan anda!
~SEBAHAGIAN KESEDIHAN DAPAT MENGHIDUPKAN ANDA DAN SEBAHAGIAN YANG LAIN DAPAT MEMATIKAN ANDA~

0 comments:

Post a Comment

Al-Wajibat Akthar Min Al-Auqat

Al-Ayyam fi Hayati

About this blog

~RADZIAH ABU BAKAR~



KEEP LEARNING

CERNA MINDA

Kekuatan jiwa itu diterjemahkan dalam tekad membaja yang tidak pernah lemah
Kesetiaan teguh yang tidak dicemari pengkhianatan pengorbanan yang tidak terhalang oleh keserakahan dan kekikiran
Pengetahuan dan keyakinan serta penghormatan yang tinggi terhadap ideologi yang diperjuangkan

Jiwaku~Bait Solehah~

  • Dayang Nur Fitriana
  • Dewi Ratu Norasyikin
  • Halimah
  • Haryani
  • Khairunnisaa'
  • Lina Marhaini
  • Nazirah
  • Nik Nadia Izyan
  • Sylati
  • Wan Mazni

AKU PUTERI

~Patuh pada Tuhannya (ALLAH)
~Mencintai Kekasihnya (Rasulullah)
~Taat ibubapanya
~Qudwah terhadap bawahannya
~Meneladani atassannya
~Prihatin terhadap sahabatnya
~Mengasihi yang lebih muda
~Menghormati yang lebih tua
~Penuntut ilmu yang ikhlas
~Pekongsi ilmu yang tak pernah lelah

(Ya Allah, bentuklah aku menjadi insan sebegini)

LANGKAH SRIKANDI

~Redha Allah matlamat hidupnya
~Luar biasa langkahnya
~Mati syahid cita-citanya
~Yang banyak menangis kerana penciptaNya
~Yang kental jiwanya
~Banyak berkorban untuk perjuangannya

(Ameen, kabulkan Ya Allah)

Followers