Zaman sekolah dulu saya sering mendengar sahabat saya menyatakan.
"manusia selagi tak kenal akan dirinya, maka dia takkan kenal Tuhannya".

Saya juga sering mengulang-ulang dengar rakaman ceramah motivasi Dr. Fazilah Kamsah, antara kenyataan yang saya ingat sampai sekarang..
"Sebelum tidur...maafkan semua orang."

Saya bertanya kepada sahabat saya, kenapa dia selalu menyebut ayat tersebut. Bunyinya sangat simple.malah, saya menganggap tiada yang istimewa pun pada ayat yang sering diulang-ulang, naik muak dan meluat adalah jugak kadang-kadang.

Sahabat saya berkongsi, selagi kita tak kenal diri kita, kita takkan kenal Tuhan kita. Analoginya mudah, jika kita belum sedar bahawa kita ini hamba, kita ini khalifah, kita ini ciptaan oleh yang Menciptakan, selagi itulah kita akan berbuat sesuka hati tanpa memikirkan apa tujuan sebenar kita dijadikan. perlakuan kita seolah-olah diri kita adalah milik mutlak kita.

Berbeza jika kita menyedari kita adalah hamba allah, sudah pasti kita akan sentiasa patuh akan arahanNya, jika kita sedar kita hamba, takkan kita tinggalkn tugas dakwah ini, dan jika kita sedar kita ciptaan Allah, pasti hidup kita berlandaskan aturan yang ditetapkanNya.

maka, dari itu kita sedar siapa kita dan kita kenal Tuhan yang menciptakan kita.

0 comments:

Post a Comment

Al-Wajibat Akthar Min Al-Auqat

Al-Ayyam fi Hayati

About this blog

~RADZIAH ABU BAKAR~



KEEP LEARNING

CERNA MINDA

Kekuatan jiwa itu diterjemahkan dalam tekad membaja yang tidak pernah lemah
Kesetiaan teguh yang tidak dicemari pengkhianatan pengorbanan yang tidak terhalang oleh keserakahan dan kekikiran
Pengetahuan dan keyakinan serta penghormatan yang tinggi terhadap ideologi yang diperjuangkan

Jiwaku~Bait Solehah~

  • Dayang Nur Fitriana
  • Dewi Ratu Norasyikin
  • Halimah
  • Haryani
  • Khairunnisaa'
  • Lina Marhaini
  • Nazirah
  • Nik Nadia Izyan
  • Sylati
  • Wan Mazni

AKU PUTERI

~Patuh pada Tuhannya (ALLAH)
~Mencintai Kekasihnya (Rasulullah)
~Taat ibubapanya
~Qudwah terhadap bawahannya
~Meneladani atassannya
~Prihatin terhadap sahabatnya
~Mengasihi yang lebih muda
~Menghormati yang lebih tua
~Penuntut ilmu yang ikhlas
~Pekongsi ilmu yang tak pernah lelah

(Ya Allah, bentuklah aku menjadi insan sebegini)

LANGKAH SRIKANDI

~Redha Allah matlamat hidupnya
~Luar biasa langkahnya
~Mati syahid cita-citanya
~Yang banyak menangis kerana penciptaNya
~Yang kental jiwanya
~Banyak berkorban untuk perjuangannya

(Ameen, kabulkan Ya Allah)

Followers